2.24.2009

Pelatihan KSPAN : Ayo Kita Pacaran Yang Sehat


Huh.... akhirnya selesai juga, dari tadi pagi sampai jam12.30 seminarnya. Hari ini, saya ditugaskan oleh sekolah agar, mewakili sekolah untuk mengikuti seminar/pembinaan KSPAN (Kelompok siswa penduli aids dan narkoba) yang diadakan di kantor bupati.

Lumayan menyenangkan siee... walaupun agak sedikit panas, tapi dengan mengikuti kegiatan seperti ini, saya dan teman-teman yang lain, bisa lebih membuka mata, kalau kita harus menghindarkan diri, dari hal-hal yang dapat menjerumuskan diri kita.

Di seminar tadi, yang sempat di datangi oleh dinas dan tokoh-tokoh terkahit, berlangsung dengan antsias, disana saya juga dapat menanyakan bagaiamana caranya agar dapat berpacaran yang sehat. Kira-kira jawabannya seperti berikut:
Yang namanya pacaran pasti ada efeknya sama kehidupan kita. Bisa positif, bisa juga negatif. Tergantung kita yang melakoninya.

Pacaran sih boleh aja, tapi harus mengerti batasannya, apa yang boleh dan enggak boleh dilakukan. Singkatnya, pacaran "sehat" harus jadi pilihan kita kalau enggak mau kena akibatnya. Nah, bagaimana gaya pacaran kita bisa disebut sehat?

1. Sehat fisik
Sehat secara fisik berarti enggak ada kekerasan dalam berpacaran. Biarpun cowok secara fisik lebih kuat, bukan berarti bisa seenaknya menindas kaum cewek. Pokoknya, dilarang saling memukul, menampar, apalagi menendang. (he-he-he…)

2. Sehat emosional
Hubungan kita dengan orang lain akan terjalin dengan baik apabila ada rasa nyaman, saling pengertian dan keterbukaan. Kita enggak cuma dituntut untuk mengenali emosi diri sendiri, tetapi juga emosi orang lain. Dan yang penting lagi adalah bagaimana kita mengungkapkan dan mengendalikan emosi dengan baik. Kita memang enggak boleh juga melakukan kekerasan nonfisik, marah-marah, apalagi mengumpat-umpat orang lain, termasuk pacar kita.

3. Sehat sosial
Pacaran tidak mengikat. Artinya, hubungan sosial dengan yang lain harus tetap dijaga. Kalau pagi, siang, dan malam selalu bareng sama pacar, bisa bahaya lho! Kita enggak bakalan punya teman. Dan bukan enggak mungkin, kita akan merasa asing di lingkungan sendiri. Enggak mau, kan?

4. Sehat seksual
Secara biologis, kita yang masih remaja ini mengalami perkembangan dan kematangan seks. Tanpa disadari, pacaran juga memengaruhi kehidupan seksual seseorang. Kedekatan secara fisik bisa memicu keinginan untuk melakukan kontak fisik. Kalau diteruskan, bisa enggak terkontrol alias kebablasan. Jadi, dalam berpacaran kita harus saling menjaga. Artinya enggak melakukan hal-hal yang berisiko.

Banyak diskusi dan seminar yang membahas masalah pacaran dan seks. Penelitian tentang remaja dan perilaku seksnya pun sudah banyak. Hal ini dikarenakan dalam kenyataannya, banyak remaja yang sudah melakukan aktivitas-aktivitas yang berisiko dan pada akhirnya adalah intercourse. Nah… kalau sudah sampai ke aktivitas yang ini, bisa gawat! Karena itu, dalam pacaran, mengendalikan diri tuh penting banget.
Walaupun, agak sedikit capai, namun saya mendapatkan pelajaran dari seminar tersebut ( dan juga uang trasnsport yang lumayan gede..)

Semoga bermanfaat.

Share:

0 comments:

Post a Comment